Pengertian Setting Dalam Drama Teater Adalah

Posted by Sekolah Online Senin, 23 September 2013 0 comments

Ditulis oleh : Admin

Pengertian Setting Dalam Teater Adalah - Membicarakan tentang setting dalam mengkaji lakon tidak ada kaitan langsung dengan tata teknik pentas, karena memang bukan persoalan scenery yang hendak dibahas. Pertanyaan untuk setting atau latar cerita adalah kapan dan dimana persitiwa terjadi. Pertanyaan tidak serta merta dijawab secara global tetapi harus lebih mendetil untuk mengetahui secara pasti waktu dan tempat kejadiannya. 


Analisis setting lakon ini merupakan suatu usaha untuk menjawab sebuah pertanyaan apakah peristiwa terjadi di luar ruang atau di dalam ruang? Apakah terjadi pada waktu malam, pagi hari, atau sore hari? Jika terjadi dalam ruang lalu di mana letak ruang itu, di dalam gedung atau di dalam rumah? Jam berapa kira-kira terjadi? Tanggal, bulan, dan tahun berapa? Apakah waktu kejadiannya berkaitan dengan waktu kejadian peristiwa di adegan lain, atau sudah lain hari? Pertanyaan-pertanyaan seputar waktu dan tempat kejadian ini akan memberikan gambaran peristiwa lakon yang komplit (David Groote, 1997). 

Latar tempat adalah tempat yang menjadi latar peristiwa lakon  itu terjadi. Peristiwa dalam lakon adalah peristiwa fiktif yang menjadi hasil rekaan penulis lakon. Menurut Aristoteles peristiwa dalam lakon adalah mimesis atau tiruan dari kehidupan manusia keseharian. Seperti diketahui bahwa sifat dari naskah lakon bisa berdiri sendiri sebagai bahan bacaan sastra, tetapi bisa sebagai bahan dasar dari pertunjukan. Sebagai bahan bacaan sastra, interpretasi tempat kejadian peristiwa ini terletak pada keterangan yang diberikan oleh penulis naskah lakon dan dalam imajinasi pembaca. Sedangkan sebagai bahan dasar pertunjukan, tempat peristiwa ini harus dikomunikasikan atau diceritakan oleh para pemeran sebagai komunikator kepada penonton. 

Analisis ini perlu dilakukan guna memberi suatu gambaran pada penonton tentang tempat peristiwa itu terjadi. Analisis ini juga sangat penting dilakukan karena berhubungan dengan tata teknik pentas. Gambaran tempat peristiwa dalam lakon kadang sudah diberikan oleh penulis lakon, tetapi kadang tidak diberikan oleh penulis lakon. Analisis latar tempat dapat dilakukan dengan mencermati dialog-dialog peran yang sedang berlangsung dalam satu adegan, babak atau dalam keseluruhan lakon tersebut. Misalnya, analisis latar tempat pada adegan Antigone dan Ismene dalam lakon Antigone karya Sophocles terjemahan Rendra. 

ANTIGONE : Ismene, saudariku! Beginilah warisan Oidipus kepada kita. Dewa telah melimpahkan unggun penderitaan kepada kita – duka demi duka, dari terhina, - dan kita ditambah pula dengan peraturan raja yang ……. Apakah kamu sudah tahu? Atau barangkali kamu belum sadar bahwa ada musuh menyusun rencana. 

ISMENE : Tak ada warta, buruk atau baik, sampai ke telingaku, Antigone, sejak kedua saudara kita wafat, tak ada kudengar apa-apa. Ah, ya, sejak mundurnya tentara argos semalam, tak ada berita tentang jenasah kedua saudara kita yang telah gugur bersama. 

ANTIGONE : Itu sudah kuduga. Itulah sebabnya aku tarik kamu kemari, ke luar istana, supaya bisa lebih bebas bicara. 

Dari dialog ini kita bisa mengetahui bahwa tempat adegan ini dilakukan di luar istana Raja Creon penganti Raja Oidipus. Kalau dikaji dan analisis selanjutnya adalah di mana letak istana Raja Creon? Istana raja Creon terletak di wilayah Thebes, dan merupakan bagian dari Yunani. Dengan mengetahui tempat kejadian peristiwa, seorang sutradara dan penata pentas bisa merancang tata teknik pentasnya.  


2. Latar Waktu Dalam Teater
Latar waktu adalah waktu yang menjadi latar belakang peristiwa, adegan, dan babak itu terjadi. Latar waktu terkadang sudah diberikan atau sudah diberi rambu-rambu oleh penulis lakon, tetapi banyak latar waktu ini tidak diberikan oleh penulis lakon. Tugas seorang sutradara dan pemeran ketika menghadapi sebuah naskah lakon adalah menginterprestasi latar waktu dalam lakon tersebut. Dengan menggetahui latar waktu yang terjadi pada maka semua pihak akan bisa mengerjakan lakon tersebut. Misalnya, penata artistik akan menata perabot dan mendekorasi pementasan sesuai dengan latar waktu.  

Analisis latar waktu perlu dilakukan baik oleh seorang sutradara maupun oleh pemeran. Analisis latar waktu yang dilakukan oleh sutradara biasanya berhubungan dengan tata teknik pentas, sedangkan yang dilakukan oleh pemeran biasanya berhubungan dengan akting dan bisnis akting.  Latar waktu dalam naskah lakon bisa menunjukkan waktu dalam arti yang sebenarnya (siang, malam, pagi, sore), waktu yang menunjukkan sebuah musim (musim hujan, musim kemarau, musim dingin dan lain-lain), dan waktu yang menunjukkan suatu zaman atau abad (Zaman Klasik, Zaman Romantik, zaman perang dan lain-lain). Analisis latar waktu bisa dilakukan dengan mencermati dialog-dialog yang disampaikan oleh tokoh dalam adegan atau babak yang sedang berlangsung. Misalnya, analisis latar waktu pada babak tiga adegan II dalam lakon  Raja Lear karya William Shakespeare terjemahan Trisno Sumardjo dapat dilihat pada kutipan berikut.

KENT  :  Astaga! Tuan di sini? Makluk yang cinta malam pun  Tak suka malam begini; kemurkaan langit.  Malam ini bahkan menakutkan kaum perampok, Hingga lebih suka tinggal di pondok; seumur hidup  Tak saya ingat pernah mendengar kilat menyambar, Guntur berdegar dahsyat. Hujan badai meraung  Dan mengaung semacam ini; manusia tak betah. Dilanda kegerian begini 

LEAR  : Dewa-dewa agung Yang mengganas atas kepala kita hendaknya Bersua tandingan. Maka celakalah si papa Yang dalam batinnya menyimpan dosa,  belum terhukum Di pengadilan. Sembunyilah, tangan berdarah, Penyumpah palsu dan penjinah munafik Yang mengaku suci; gentar dan gugurlah si penjahat Yang haus darah, berkudung kedok indah. Dan dosa terpendam hendaknya membedah selubungnya, Memohon ampun pada para hakim yang dahsyat ini. – Dosaku sedikit dan banyak kuderita karena Dosa insan. 

Dari dialog dalam penggalan naskah lakon di atas, dapat diketahui bahwa babak tiga adegan II dari lakon Raja Lear terjadi pada waktu malam dan dan cuaca alam sedang hujan dan badai sedang keras-kerasnya. Dengan mengetahui latar waktu dan suasana yang terjadi pada satu adegan atau babak maka akan lebih mudah dalam mengekspresikannya, dan memainkan adegan tersebut. 


Latar peristiwa adalah peristiwa  yang melatari adegan itu terjadi dan bisa juga yang melatari lakon itu terjadi. Latar  peristiwa ini bisa sebagai realita bisa juga fiktif yang menjadi imajinasi penulis lakon. Latar peristiwa yang nyata digunakan oleh penulis lakon untuk menggambar peristiwa yang terjadi secara nyata pada waktu itu sebagai dasar dari lakonnya. Misalnya, lakon Raja Lear, mungkin saja William Shakespeare terinspirasi oleh bencana yang melanda Inggris  pada waktu itu, yaitu seolah-olah terjadi kiamat karena lakon ini dialegorikan sebagai kiamat kecil. Lakon-lakon dengan latar peristiwa yang riil juga terjadi pada lakon-lakon di Indonesia pada tahun 1950 sampai tahun 1970. Lakon pada waktu itu mengambil latar peristiwa pada Zaman Perang Revolusi di Indonesia. 

Latar peristiwa pada adegan atau lakon adalah peristiwa yang mendahului adegan atau lakon tersebut, atau yang mengakibatkan adegan atau lakon itu terjadi.  Misalnya, adegan awal pada lakon Antigone karya Sophocles terjadi karena adanya peperangan yang sedang berlangsung dan memakan korban saudara Antigone, dan adanya aturan yang ditetapkan raja bahwa jenasah saudara Antigone tidak boleh dikebumikan secara wajar karena dianggap sebagai pengkhianat.  

ANTIGONE : Ismene, saudariku! Beginilah warisan Oidipus kepada kita. Dewa telah melimpahkan unggun penderitaan kepada kita – duka demi duka, dari terhina, - dan kita ditambah pula dengan peraturan raja yang ……. Apakah kamu sudah tahu? Atau barangkali kamu belum sadar bahwa ada musuh menyusun rencana. 

ISMENE : Tak ada warta, buruk atau baik, sampai ke telingaku, Antigone, sejak kedua saudara kita wafat, tak ada kudengar apa-apa. Ah, ya, sejak mundurnya tentara argos semalam, tak ada berita tentang jenasah kedua saudara kita yang telah gugur bersama. Pengertian Setting Dalam Teater Adalah



Artikel Menarik lainnya :

0 comments:

Poskan Komentar